Winter Season 3 in Pyongyang

Ini musim dingin tahun ke-3 selama gue tinggal di Pyongyang, menurut gue..musim dingin itu enak karena gak pernah gerah, hehehe. Tapi.. kalo musim dingin di Pyongyang  itu rasanya 'sesuatu' banget, karena listrik bisa 20 kali mati dalam sehari, dari yang durasi matinya cuma 1 detik sampe 3 jam bisa kejadian di sini, yang serem itu kalo mati listriknya cuma 1 detik dan berlangsung 10 kali berturut-turut, bisa bikin jebol perangkat elektronik. Gak cuma listrik yang sering mati, tapi air juga, disaat musim dingin begini air bisa mati seharian tanpa 'penjelasan' yang 'jelas', eh bukan cuma listrik dan air yang sering mati, tapi juga heater di rumah sering mati, sering banget gue panggil orang korea selaku pengelola gedung di tempat gue tinggal dan komplain soal heater yang mati, setelah mereka datang ngecek ke rumah, 1 jam kemudian heaternya berfungsi dan 1 jam berikutnya??? ya...mati lagi... hadeuh... kadang-kadang gue suka kepikiran "KALO SAMA ORANG ASING YANG BAYAR AJA PELAYANANNYA BEGINI, APALAGI RAKYATNYA SENDIRI YANG GRATISAN", padahal orang asing yang tinggal di Pyongyang itu membayar rumah dan listrik setiap bulannya dengan harga yang bisa dibilang setara dengan negara-negara maju, bahkan bisa lebih., eh tapinya.... ya semua sudah tau lah itu uang dari asing itu mengalirnya kemana.. weits..kok jadi ngurusin uang gini ya, oke lupakan perihal 'kemana mengalirnya uang asing' tersebut. "SENSITIF" kalo nyerempet-nyerempet ranah politik di negara komunis ini.


Oke, beralih ke sisi pemandangan aja, saat musim dingin itu pemandangannya gak bagus, sumpah gak indah karena pepohonan, rerumputan, semuanya kering dan berwarna kusam, terkecuali kalo turun hujan salju yang lebat setelahnya bisa jadi keliatan bagus karena ditutupi hamparan salju yang putih. Nah. salju ini lah yang gue tunggu-tunggu, bukan cuma gue yang nunggu sih..tapi semua orang di sini pada nungguin salju, kenapa? masa musim dingin gak ada salju, kan gak seru... turunnya salju di musim dingin itu juga penting loh untuk masa tanam di musim semi nanti, karena semakin banyak salju maka air (dari lelehan salju) yang meresap ke tanah akan banyak dan sangat membantu para petani dalam memulai masa tanam di musim semi nanti.

Musim dingin di Pyongyang tahun ini jarang banget turun salju, dari awal bulan Desember 2014 sampe pertengahan Januari 2015 baru 2 kali hujan salju. Nah terakhir hujan salju kemarin hari Minggu tanggal 18 Januari 2014, salju turun lumayan lebat dari sore sampe malem...hari seninnya, pagi-pagi, gue langsung ngajak anak gue yang pertama jalan-jalan maen seluncuran, waaaahhh seneng banget dia maen salju sampe gak mau diajak pulang, padahal bibirnya sampe biru kedinginan... siang harinya gue sekalian ajak anak gue yang kedua maen salju dan bikin Boneka salju...tapi anak gue yang kedua gak terlalu seneng sama salju..beda banget sama kakaknya yang dari umur 1 tahunan suka banget maen salju..anak yang kedua ini gak terlalu suka sama salju.. Oiya...emaknya kemana?? karena hari Senin, emaknya gawe...sayang sekali jadi gak bisa maen bareng sekeluarga deh kita..

Gue sempat mengabadikan suasana pagi hari pada hari Senin 19 Januari kemarin melalui kamera.. cekidot...

0 komentar:

Di sekitar kita


Kalo lagi bosen di rumah, bingung mau ngapain, mending ambil kamera dan coba ngefoto apa aja yang ada di sekitar ruangan rumah kita, boneka, mainan anak-anak, pokoknya apa aja deh, dengan memotret seperti itu bisa mengurangi kebosanan juga loh...sekaligus melatih kreatifitas dalam mengkomposisikan objek gambar. Tapi sejujurnya, kalo gue lagi bosen, cara terampuh dan paling sering dilakukan adalah makan mie instan terus tidur :-D

0 komentar:

Malam Tahun Baru 2015 di Pyongyang



Di malam yang dingin dan gelap sepi..benakku melayang pada kisah kita..terlalu manis untuk dilupakan..kenangan yang indah bersamamu..

Eits malah kebablasan jadi nyanyi lagu Slank, maksudnya gue itu.. mau bikin paragraf pembuka... hehe

Di malam yang dingin dan gelap sepi (karena memang kenyataannya dingin dan gelap sepi), tanggal 31 Desember 2014 jam 23.15 WKU (Waktu Korea Utara) dengan Mitsubishi Lancer GLX pabrikan tahun 2003 (yang selalu setia membawa saya dan keluarga selama tinggal di Pyongyang) gue, seorang diri (keluarga gak gue ajak, kasian kedinginan, padahal anak gue kepingin banget liat kembang api) meluncur ke kawasan Kim Il Sung Square; dimana seperti 2 tahun sebelumnya (selama saya tinggal di Pyongyang) diselenggarakan pertunjukan kembang api untuk menyambut pergantian tahun dan disaksikan oleh ribuan masyarakat Pyongyang. Belajar dari pengalaman tahun lalu, 31 Desember 2013 pada malam tahun baru 2014, saat itu gue berangkat dari rumah jam 23.00 dan masih dapet tempat parkir yang letaknya gak jauh dari tempat pertunjukan dan tinggal jalan kaki beberapa ratus meter langsung dapet spot nyaman dan bagus buat masang tripod dan pas buat jepret foto, malahan waktu itu gue ngajak orang tua & anak gue. Tapi untuk kali ini gue sendirian aja deh, kasian kalo ngajak anak dinginnya parah bingits...sembari nyetir gue sedikit rada cemas..kayaknya.. "gue telat, ya gue telat nih..pasti", batin gue bergumam, dan ternyata benar, akses jalan raya yang merupakan jalur utama menuju kawasan Kim Il Sung Square sudah ditutup oleh Polantas Pyongyang yang berseragam biru dan kerumunan orang sudah memenuhi trotoar jalan menuju Kim Il Sung Square, akhirnya gue parkirin kendaraan gue di halaman Mall Haedanghwa, setelah turun dan mempersiapkan perlengkapan, gue diem sebentar sambil menyaksikan kerumunan orang sembari bergumam dalam hati "Duh...jalan kakinya jauh nih, dinginnya ampun2an pula, udah padet banget nih orang-orang, berangkat gak ya..." ............meragu...........bimbang.......galau........ "Ah berangkat dah! masa kalah sama orang Korut yang jalan kaki mungkin jarak rumahnya puluhan kilometer". Dan kaki gue pun menapak ke arah kerumunan orang-orang, baru sekitar 100 meter jalan jari-jari kaki rasanya kaku, anginnya lumayan kenceng kena muka rasanya kayak ditabokin, dinginnya beku gileeee, rasanya udah kayak zombie yang baru keluar dari dalam tanah..badan rasanya kaku.

Sekitar 200 meter kemudian, gue jalan di tengah-tengah kerumunan orang menyeberangi Jembatan Okryu, terpaan anginnya makin kenceng...beuh makin mantap dinginnya. Salut buat orang-orang Korut yang antusias buat ngeliat pertunjukan kembang api sampe rela jalan kaki jauh-jauh, ada yang bawa anak kecil, ada Kakek-kakek dan Nenek-nenek yang sudah bungkuk pun ikut jalan kaki berdesak-desakan ditengah suhu yang mencapai minus 9 derajat celcius, luar biasa...hebat. Kemudian di tengah-tengah jembatan ada tentara yang negur gue, "jiaaahh..biasa dah ada aja..klasik banget nih.." (maksudnya biasa, paling bakal ditanya-tanyain), hati gue membisik. Gue ditanya-tanyain; dalam bahasa korea *Ya iyalah pake bahasa Korea, pan elo di Pyongyang..bukan di Bekasi, dan seperti biasa gue jawab dengan bahasa Korea yang seadanya pas-pasan sebisanya gue dilengkapi dengan bahasa tubuh.


Tentara
:
“Anda mau kemana ?
Gue
:
“Mau ke Kim Il Sung Square, mau lihat…lihat… *buka HP liat kamus* lihat kembang api”
Tentara
:
“Dari Negara mana ?”

Gue
:
“Indonesia, …. *Sensor* …. Indonesia”
Tentara
:
“Ooo..ada identitasnya ?”
Gue
:
Ambil dompet dari saku jaket, ngeluarin identitas terus nyodorin “Nih identitasnya”
Tentara
:
“Ok, itu bawa apa ? Di dalam tas ada apa ?”
Gue
:
“Ini tripod, di dalam tas ada kamera”
Tentara
:
“Untuk apa ? Tolong kameranya diperlihatkan”
Gue
:
“Ya buat memfoto lah…masa buat nyisir rambut” gumam gue dalam hati..hehe “Untuk ambil foto kembang api, nih silakan lihat”
Tentara
:
“Ok, silakan, jaga baik-baik barang bawaan anda” wuih..perhatian juga nih tentara.
Gue
:
“Terima kasih”

Sesampainya di ujung jembatan, ada lagi tentara yang negur gue, yaaaelah.... pokoknya yang ditanyain 98,75% sama persis kayak yang ditanyain tentara sebelumnya. Singkat cerita, pas liat jam di pergelangan tangan gue yang udah setengah kaku eh udah jam 23.50, duh kacau dah bisa gak dapet tempat nih, dengan setengah lari gue menerobos kerumunan orang, pokoknya mirip adengan di film Bourne Ultimatum pas adegan si Bourne menerobos kerumunan orang di Stasiun London...*ahay.. akhirnya sampai lah gue di pinggir lapangan Kim Il Sung Square, wah,,udah padet banget...desek-desekan gak karuan..mata orang-orang sudah menuju ke arah sungai Taedong tempat kembang api akan diluncurkan, sedangkan gue masih nyari tempat buat masang tripod, dan gue pun mundur ke arah belakang kerumunan di paling belakang siapa tau ada tempat yang agak legaan dikit, tiba-tiba...Cuiiiiiiiiiiiiiiiiing..... Jejeran cahaya putih meluncur ke atas dan kemudian meledak di udara... Dar der dor dar der dor... diiringi riuh teriakan penonton. Jiaaaah.... kembang apinya udah meluncur sedangkan gue masih menerobos kerumunan buat nyari tempat...akhirnya gue dapet tempat di barisan belakang di pinggir jalan tepat di depan foto raksasa pemimpin Korea Utara terdahulu, yaitu Kil Il Sung dan Kim Jong Il, nah di situ  gue langsung pasang tripod, ngeluarin kamera dan timer cable release , pasang kamera di tripod, colokin timer ke soket kamera, atur komposisi, atur settingan kamera ke blub, dan jepretan pertama pun meledak.. sembari kleyengan nahan dingin gue udah gak tengok-tengok lagi tuh bidikan kamera, gue cuma tekan-teken aja tuh cable release berdasarkan perkiraan gue sampe kembang apinya selesai, dari 36 foto gue seleksi menjadi 8 foto yang menurut gue lumayan, DARIPADA GAK ADA SAMA SEKALI. Pokoknya pada malam tahun baru 2015 ini bisa dibilang lumayan sulit dan butuh perjuangan extra, jalan kaki sejauh 4 km hanya untuk sekedar menyaksikan dan memfoto kembang api yang HANYA BERDURASI 20 MENIT. Setelah pertunjukan selesai, seperti tahun sebelumnya, masyarakat yang menonton langsung 'balik kanan' pulang seolah-olah barusan tidak terjadi apa-apa, gak ada riah riuh terompet, gak ada kumpal-kumpul, semua langsung pulang bergerombol mengikuti jalur yang sudah ditentukan oleh tentara-tentara yang bertugas, bener-bener aneh bin ajaib.

Dalam perjalanan menuju tempat gue memarkir kendaraan pun 3 kali gue ditanya-tanyain lagi sama tentara yang jaga di ujung - tengah - pinggir jembatan, pertanyaanya 95,47% sama lah kayak yang sebelum-sebelumnya dan mereka cuma senyum-senyum kaku gitu pas gue kasih liat hasil jepretan kembang api tadi
('-_- ).

Cekidot aja deh 8 foto yang menurut gue puas gak puas, tapi ini lah hasil usaha gue, daripada gak ada..hehe.. 

0 komentar: